Jerman dan Prancis Stop Pembicaraan Mengenai Reformasi WHO

Jerman dan Prancis Stop Pembicaraan Mengenai Reformasi WHO, – Presiden Amerika Serikat Donald Trump meminta Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk berkomitmen dalam perbaikan besar-besaran selama 30 hari.

Jika tidak ada perubahan yang substansial. Maka AS akan membekukan bantuan dana untuk badan PBB itu secara permanen dan mempertimbangkan kembali keanggotaannya.

Trump mengeluarkan peringatan itu lewat Twitter. Setelah menuding WHO mengabaikan laporan penyebaran virus korona dari China pada Desember tahun lalu, dan gagal membagikan “informasi krusial” mengenai wabah tersebut.

Bulan lalu, Trump menyebut WHO sebagai China-sentris dan memotong bantuan dana ke badan itu untuk sementara waktu.

Dua negara Eropa, Prancis dan Jerman, telah menghentikan pembicaraan tentang reformasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Kedua negara itu merasa frustasi atas upaya Amerika Serikat (AS) untuk memimpin perundingan, meskipun mereka memutuskan untuk meninggalkan WHO.

Sebelumnya pada bulan Juli, AS telah memberi tahu WHO bahwa mereka akan meninggalkan badan PBB yang diciptakan untuk meningkatkan kesehatan secara global. Trump menuduh WHO terlalu dekat dengan China dan salah dalam menangani pandemi virus Corona. WHO dengan tegas menolak tuduhan tersebut.

Keputusan Paris dan Berlin untuk meninggalkan pembicaraan menyusul ketegangan atas apa yang mereka katakan sebagai upaya Washington untuk mendominasi negosiasi.

“Tidak ada yang ingin diseret ke dalam proses reformasi dan mendapatkan garis besarnya dari negara yang baru saja meninggalkan WHO,” kata seorang pejabat senior Eropa yang terlibat dalam pembicaraan itu.

Kementerian kesehatan Jerman dan Prancis mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa kedua negara menentang AS yang memimpin pembicaraan setelah mengumumkan niat mereka untuk meninggalkan organisasi itu.

Seorang juru bicara kementerian kesehatan Italia mengatakan bahwa pengerjaan dokumen reformasi masih berlangsung, namun menambahkan bahwa posisi Italia sejalan dengan Paris dan Berlin.

Sedangkan seorang juru bicara pemerintah Inggris menolak mengomentari perkembangan terakhir tetapi menambahkan bahwa Inggris mendukung WHO dan mendesak reformasi badan tersebut untuk memastikannya tetap fleksibel dan responsif.

Langkah tersebut merupakan kemunduran bagi Presiden Donald Trump karena Washington, yang memegang kursi bergilir G7, berharap untuk mengeluarkan road map bersama untuk perombakan menyeluruh WHO pada bulan September, dua bulan sebelum pemilihan presiden AS.

Ditanya tentang posisi Prancis dan Jerman, seorang pejabat senior pemerintahan Trump mengatakan: “Semua anggota G7 secara eksplisit mendukung substansi gagasan reformasi WHO.”

“Meskipun demikian, sangat disayangkan bahwa Jerman dan Prancis akhirnya memilih untuk tidak bergabung dengan grup dalam mendukung roadmap tersebut,” katanya.

Pembicaraan tentang reformasi WHO dimulai sekitar empat bulan lalu. Ada hampir 20 telekonferensi antara menteri kesehatan dari negara industri G7, dan lusinan pertemuan diplomat dan pejabat lainnya.

Kesepakatan oleh G7, yang juga mencakup Jepang dan Kanada, akan memfasilitasi pembicaraan di G20 dan Perserikatan Bangsa-Bangsa, di mana setiap perubahan harus disepakati dengan China, Rusia, dan pemerintah besar lainnya yang tidak termasuk dalam G7.

Tidak jelas apakah KTT G7 di AS, di mana Trump berharap para pemimpin akan mendukung road map yang diajukan, akan berjalan pada bulan September seperti yang direncanakan.

Pejabat AS belum mengatakan reformasi apa yang dicari Washington. Tetapi road map reformasi awal yang diusulkan oleh Washington dipandang oleh banyak sekutunya sebagai terlalu kritis, dengan seorang pejabat Eropa yang terlibat dalam negosiasi menggambarkannya sebagai “tidak sopan”.

“Meskipun ada perubahan pada teks asli, dorongan Washington tetap tidak dapat diterima, terutama bagi Jerman,” kata sumber yang akrab dengan negosiasi tersebut.

Dalam minggu-minggu sebelum gagalnya pembicaraan, para negosiator mengatakan kepada Reuters bahwa posisi semakin dekat karena Washington memperlunak pendekatannya dan negosiator Eropa mulai melihat proses reformasi sebagai cara untuk membuat WHO lebih independen dari tekanan politik.

Pemerintah Eropa juga mulai membuat pernyataan skeptis tentang WHO di depan umum, dengan menteri kesehatan Jerman mendesak WHO untuk mempercepat peninjauan atas penanganan Covid-19.

Secara pribadi, beberapa negara Eropa telah mendukung garis yang lebih keras, dengan beberapa mengkritik kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dan apa yang mereka lihat sebagai manajemen pandemi yang dipolitisasi.